Bahasa Alay

Kehadiran ponsel yang menawarkan konten-konten menarik untuk jejaraing sosial dan tentunya media jejaring sosia itu sendiri — fesbuk dan twitter — harus diakui telah ikut mendorong munculnya ragam bahasa Indonesia tersendiri. Istilah populernya bahasa alay, akronim dari anak lebay, yakni bahasa tulis berupa campuran bahasa gaul lisan, bahasa asing khususnya Inggris, singkatan, kode, angka, dan visualisasi. Bahasa ini berkembang di kalangan remaja, namun dalam pergaulan media jejaring sosial juga digunakan orang dewasa bahkan lansia. Semakin lama bahasa ini kian berkembang sehingga seorang dewasa yang telat memiliki akun, seperti saya, perlu waktu adaptasi sebentar. Bahasa alay pada dasarnya memanfaatkan bahasa prokem anak muda Ibu Kota, ragam bahasa yang berkembang di akhir 1980-an, dan kemudian jadi ragam bahasa media jejaring sosial yang khas. Dalam pergaulan media jejaring sosial, menggunakan bahasa Indonesia yang benar dan baik malah membuat orang tampak aneh, kaku, dan lucu.

Menurut data Kemenkominfo, pengakses internet terbanyak adalah remaja, mencapai 64 persen. Indonesia berada di peringkat tiga dunia sebagai pengguna media jejaring sosial (26 juta), setelah Amerika Serikat (130 juta) dan Inggris (28 juta). Bayangkan, 26 juta dari 234,2 juta penduduk Indonesia (Data BPS 2010) menggunakan bahasa alay, kendati frekuensi penggunaannya terbanyak di kalangan remaja. Bisa disimpulkan, selama media jejaring sosial dan SMS ponsel digunakan, bahasa alay akan terus berkembang. Tentu kita ikut prihatin karena bahasa alay banyak digunakan kalangan remaja, kelompok usia yang masih harus belajar disiplin berbahasa.

Prinsip bahasa alay sederhana: yang penting teman-teman menangkap pesan yang disampaikan. Meski bahasa prokem juga tak seragam karena tergantung kepada daerah, misalnya bahasa prokem Tegal, masih ada aturan tak tertulis dalam penggunaannya. Penggunaan partikel untuk menekankan emosi tertentu (deh, nih, dong, sih) dan sisipan (-ok- pada bapak menjadi bokap, pada nyak jadi nyokap) masih bisa ditelusuri.

Dalam bahasa alay, orang bebas menyingkat bahasa resmi, Indonesia maupun Inggris, menambah unsur visual, angka, tanda, dan kode. Biasanya dalam menyingkat kata, unsur vokal dihilangkan, dan tatkala semua kata disingkat, teman harus paham. Tahu sama tahu.

Beberapa contoh bahasa alay: ”Aq ke rmhx hr ni” (aku pergi ke rumahnya sore hari ini), ”mkcih, ya” (terima kasih, ya), ”otw ke rmh” (on the way ke rumah), ”gpp” (tidak apa-apa), ”))” (kode untuk senyum, sering ditulis pada akhir komentar, misalnya ”I luph u :))”), ”P” atau ”Piiis” (peace artinya ”damai, jangan marah, dong”). Masih banyak lagi.

Kesimpulan, apakah yang bisa dipetik dari bahasa alay? Apakah bahasa alay justru memperkaya keragaman bahasa Indonesia? Pertanyaan selanjutnya, bagaimana dengan pengajaran bahasa Indonesia di Wisma Bahasa? Pemeo ”bahasa menunjukkan bangsa” tampaknya tak lagi berlaku, digeser pemeo ”bahasa menunjukkan media”. (sumber: kompas.com/cetak)

Tags: ,

Posted in Articles & Tips

2 Responses to “Bahasa Alay”


lian gouw January 1st, 2011 at 00:13

Ulasan pada “bahasa alay-”
Menurut saya, sebagai penulis,(yang sedang mencari pelajaran dalam Bahasa Indonesia – saya tetap masih menunggu jawab Anda tentang hal ini) inilah racun yang merusaak bahasa kami. Perkembangan ini, menurut saya, harus dihentikan dengan segera untuk menjaga kehapusan bahasa kami yang sangat indah dan kaya. Saya sedih dan kepikiran tentang hal ini dan ingin sekali berikut angkat tangan untuk memperbaiki keadaan ini. Karena itu, sekali lagi, saya ingin sekali belajar Bahasa Indonesia dan minta tolong supaya email saya melalui kotak hubungan ini dijawab segera. Silahkan juga meninjau website saya http://www.liangouw.com supaya dapat sedikit pengertian tentang saya.
Saya menunggu kabar dari Anda.

Salam sejahtera,
Lian Gouw

admin January 4th, 2011 at 16:22

Salam sejahtera,
Apa kabar Ibu Lian Gouw? Terima kasih telah mengomentari tulisan di website kami. Memang perkembangan bahasa Indonesia khususnya di kalangan remaja tidak bisa dipungkiri. Memprihatinkan memang. Penggunaan bahasa alay di kalangan kaum remaja sangat cepat, tetapi di lain pihak bahasa alay juga memperkaya keragaman bahasa Indonesia. Mari kita didik adik-adik, anak-anak kita dalam keluarga untuk selalu menggunakan bahasa Indonesia yang benar dan baik Di Wisma Bahasa kami mengajarkan bahasa Indonesia formal kepada orang asing. Kalau mau belajar/kursus bahasa Indonesia silakan kontak melalui email: wisba@wisba.famili.com atau info@wisma-bahasa.com



Leave a Reply