Jl. Affandi, Gang Bromo #15A, Mrican, Yogyakarta 55281, Indonesia

+62 274 520341 info@wisma-bahasa.com

Mendaki Gunung Merapi

Beberapa bulan yang lalu, saya dan beberapa murid yang belajar bahasa Indonesia di Wisma Bahasa, mendaki Gunung Merapi. Kami mengarah puncak Merapi di ketinggian 2.900 meter. Kami membawa bekal makanan dan minuman secukupnya. Tasku berisi dengan Fanta 1,5 liter, sumber utama energi dalam bentuk roti bakar, pisang, coklat, keju pilihan, satu botol tambahan air untuk digunakan setelah turun gunung yang kami tinggalkan dalam mobil. Setelah beberapa jam perjalanan dari Wisma Bahasa,  kami tiba di sebuah bangunan kecil, di mana menunggu 4 orang pemandu. Salah satu pemandu berbahasa Inggris.

Pendakian dimulai. Yang mendaki dengan saya ada orang  Amerika, Australia, Swiss, Jerman dan tentu saja kami Dutchies! Sangat menyenangkan berada dengan banyak orang yang berbeda, tetapi dalam waktu singkat yang terkuat pergi jauh di depan. Itu adalah hal yang baik untuk menjaga kecepatan Anda sendiri, untuk berjalanan panjang dan matahari terbit tidak menunggu yang lambat. Makan yang dilakukan selama perjalanan untuk menjaga stamina, itu benar-benar penting untuk terus-menerus mengisi perut anda sendiri. Setelah sekitar 2,5 jam base camp tercapai. Dari basecamp, puncak bisa terlihat dengan jelas.

Setelah lama berjalan, 5 orang termasuk saya mencapai puncak tepat waktu untuk melihat matahari terbit. Beruntung tidak ada awan, sehingga pemandangan terlihat begitu mengagumkan! Dengan bau asap sulfida Merapi, kami menikmati pemandangan selama 30 menit, sebelum kami turun kembali ke bawah. Meskipun perjalanan kembali akan lebih cepat, lebih baik untuk tidak pergi terlalu cepat, karena masalah teknis. Yaitu turunan dengan daerah curam dan halus. Sepatu yang baik (bukan sepatu yang licin) dengan profil yang baik untuk menahan dari turunan yang licin. Aku, di sisi lain, terpeleset dan jatuh dengan sepatuku, dan terluka di ujung lututku di mana benar-benar membunuhku!

Sampai di bawah, sambil melihat gunung yang baru saja kami daki, kami menikmati pancake pisang dan minum teh. Orang datang dan pergi satu demi satu. Itu adalah hari yang indah, tapi sangat melelahkan. Salah satu tip sehari setelahpendakian, istirahat dan tidak berbuat apa-apa dan jangan pergi ke shiatsu atau pijat, kecuali jika Anda ingin menikmati rasa sakit! Enjoy your trip! (by Robin de Pruyssenaere de la Woestijne – pre-intermediate level)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: