Jl. Affandi, Gang Bromo #15A, Mrican, Yogyakarta 55281, Indonesia

+62 274 561627 / +62 274 520341 info@wisma-bahasa.com

Pewakil dan Perwakilan

Kata wakil dalam frasa wakil presiden memang menunjukkan nalar-makna posisi kelas dua, posisi yang lebih rendah dari presiden. Berbeda dengan kata wakil dalam frasa wakil rakyat, yang mana seorang wakil rakyat berbicara, bertindak, dan mengambil keputusan atas nama, amanat, dan kepentingan rakyat.

Kata wakil berada dalam kelompok kata benda. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, wakil memiliki empat pengertian: orang yang dikuasakan menggantikan orang lain; orang yang dipilih sebagai utusan negara, duta; orang yang menguruskan perdagangan untuk orang lain, agen; dan jabatan kedua setelah yang tersebut di depannya. Rupanya wakil hampir selalu diberi makna ’orang yang (melakukan)’. Hanya pengertian keempat yang mendefinisikan wakil sebagai jabatan, tetapi tetap saja nalar-makna pelaku tak terlepas dari nalar-makna jabatan kedua itu.

Kita mengenal awalan pe- sebagai salah satu imbuhan yang ditempelkan ke kata benda atau kata kerja untuk menghasilkan sebuah kata dengan makna baru: pelaku atau orang yang melakukan. Contohnya penyair dan pengurus. Dengan nalar ini, pewakil memiliki makna tumpang tindih. Kalau wakil saja sudah menunjukkan pengertian orang yang melakukan, penambahan imbuhan pe- (yang berarti pelaku) menindih pengertian orang yang melakukan seperti terkandung dalam kata wakil.

Untuk kasus penerjemahan representative, mengacu pada KBBI, kata wakil sudah cukup menalangi maknanya. Namun, untuk kasus yang lebih rumit seperti Under-Secretary General dan Representative of the UN Secretary General, kata perwakilan dapat dipakai untuk menerjemahkan representative dalam konteks itu.

Tak seperti bahasa Inggris yang punya vice, deputy, dan representative, bahasa Indonesia tak punya ragam kata lain untuk wakil. Kata wali terjepit oleh konteks hukum agama dan adat; tak cocok disandingkan dengan wakil. Kata duta sama apesnya dengan wali. Maknanya dikurung oleh konteks utusan pemerintah dan negara. Namun, ada usaha melenturkan makna duta. Berbagai perusahaan berlomba meminang pesohor jadi duta-nya.

Kata wakil dengan arti representative pun tak bisa lepas dari hierarki atasan-bawahan. Yang memberi kuasa tentu lebih berkuasa dari orang yang dilimpahi kuasa melaksanakan tugas atas nama si pemberi kuasa. Namun, ini hanya artian leksikal yang ideal khayali belaka sebab kenyataannya tak begitu.

Frasa wakil rakyat dengan makna ’anggota parlemen’ terbilang unik. Mereka tergabung dalam Dewan Perwakilan Rakyat, bukan Dewan Wakil Rakyat. Mestinya anggota parlemen itu disebut perwakilan rakyat. Kalau dapat memilah keempat makna wakil sesuai konteksnya, kita tak terjebak pada kerancuan makna. Bahasa Indonesia sudah punya wakil dan perwakilan. (sumber: kompas)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.